15 Kuliner Legendaris yang Bikin Kamu Baper Pengen ke Jogja! Ah, Rasanya Ngangenin Banget

Posted on

Kuliner Legendaris Khas Jogja yang Ngangenin

Jogja adalah kota yang nggak bisa benar-benar dilupakan. Suasananya terlalu romantis dan keramahan warganya begitu menghipnotis. Maka tak salah apabila banyak yang suka mengutip kalimat sakti Joko Pinurbo, ‘Jogja terbuat dari rindu, pulang dan angkringan.’ Memang rasanya rindu banget dan kepengen pulang kalau mendengar kata Jogja. Padahal rumahnya nggak di Jogja ya. Hehehe.

Selain karena suasananya yang romantis, Jogja juga memberikan kenangan yang kuat akan kenikmatan kulinernya. Cita rasa kuliner Jogja nan sederhana inilah yang senantiasa ‘ngangeni‘ dan bikin baper. Ada banyak sekali kuliner mblusuk nan legendaris yang bikin kamu selalu menelan ludah ketika mendengar namanya. Nah, kali ini Hoopsbyjudy Travel bakal bikin kamu susah move on dari Jogja dengan menyajikan 15 kuliner legendaris Jogja yang maknyuss tenan, Dab!

Mie Ayam Tumini di utara Terminal Giwangan memang begitu melegenda. Tak heran setiap hari selalu dijejali pembeli dari berbagai kota

mie ayam tumini via tricsehat.blogspot.com

Meskipun rasanya cukup manis, Mie Ayam Tumini sering disebut-sebut sebagai mie ayam paling enak di Jogja. Kuah kentalnya jarang kamu bisa temukan di tempat lain. Jangan lupakan cekernya yang bikin mie ayam Tumini makin nikmat. Berlokasi di Jl Imogiri Timur utara Terminal Giwangan, kamu bisa menikmati mie ayam dengan harga mulai 10 ribu rupiah saja.

BACA Juga :   Momen Ariel Tatum tampil menggoda tanpa makeup, cuma berbalut handuk!

Tongseng dan sate Sor Talok artinya warung tongseng dan sate kambing yang berada di bawah pohon talok. Kuliner ini populer banget di Bantul

tongseng sor talok via dondendron.wordpress.com

Buat warga Bantul pasti sudah nggak asing lagi dengan tongseng dan sate ‘Sor Talok’ yang sangat maknyuss itu. Berlokasi di tepi sawah, tepatnya di Jalan Pramuka, Trirenggo Bantul, tongseng ini cepat banget habisnya. Butet Kertaradjasa pun sempat bilang ini tongseng paling nikmat di Indonesia.

Soto Bathok Sambisari, kuliner murah meriah dengan mangkuk berupa batok kelapa. Dekat dengan Candi Sambisari lagi

soto bathok via visitingjogja.com

Liburan sekaligus mencicipi kuliner khas Jogja tentu jadi pilihan yang menarik ya. Kamu bisa mengunjungi Candi Sambisari di Kalasan setelah sarapan soto bathok Pak Katro, tak jauh dari candi. Soto ini tidak ditempatkan di mangkuk tapi di tempurung kelapa yang dalam bahasa Jawa disebut bathok. Lokasinya yang di tepi sawah juga bikin soto ini digemari oleh banyak orang.

Gudeg Pawon, betapa mendapatkan gudeg yang nikmat butuh perjuangan ekstra keras!

begini antrian gudeg pawon via kotajogja.com

Buat pecinta gudeg, tentu nggak asing lagi dengan Gudeg Pawon yang buka cuma di waktu malam. Warung gudeg yang cuma buka jam 22.00 sampai 01.00 (3 jam doang) ini berlokasi di Jalan Janturan UH/IV No. 36, Warungboto, Umbulharjo. Nggak di pinggir jalan besar dan harus masuk-masuk jalan sempit. Ngantrinya pun berjubel di pawon alias dapur warung tersebut. Kalau kamu datang telat dikit ya pasti udah kehabisan. Hehehe.

BACA Juga :   Meski Menyebalkan, 6 Hal Ini Membuktikan Cowok yang Cuek Tetap Serius menjalani Hubungan

Angkringan Kopi Joss Lik Man tak pernah sepi dari pembeli. Angkringan dekat Stasiun Tugu ini sudah jadi ikon kota Jogja!

Kopi joss via travelmatekamu.com

Jogja itu tercipta dari rindu, pulang dan angkringan (Lik Man). Oleh karenanya nggak heran kalau banyak orang luar kota ke Jogja cuma cari angkringan baik sego kucing atau kopi jossnya yang mantap. Angkringan Lik Man di dekat stasiun Tugu ini pasti jadi tujuan kamu kalau liburan ke Jogja ‘kan? Duduk lesehan sambil mengenang mantan, eh.

Mangut Lele Mbah Marto, warung makan sederhana yang ngangeni banget

mangut lele mbah marto via food.detik.com

Salah satu makanan yang bikin kangen Yogya adalah mangut lele asap yang begitu sederhana tapi nikmat sekali. Makanan dengan cita rasa sederhana dari Bantul yang diracik langsung oleh mbah Marto. Warung Mangut Lele Mbah Marto atau biasa disebut Mangut Lele Mbah Marto Nggeneng ini terletak di sebuah gang kecil di Dusun Nggeneng, Panggungharjo, Kecamatan Sewon, Bantul. Kamu bisa lewat Jalan Parangtritis untuk menuju ke sana. Memang agak mblusuk sih, tapi maknyuss banget deh rasanya.

BACA Juga :   8 Kalimat Sesat yang Harus Dihindari Saat Bertengkar, Biar Kisah Cinta Kalian Nggak Cepat Kelar

Alumni UGM atau UNY jadul pasti nggak bisa buat nggak mampir ke SGPC Bu Wiryo utara UGM saat mampir ke Jogja

sgpc bu wiryo via www.kabarkuliner.com

Warung makan pecel SGPC Bu Wiryo memang pantas disematkan predikat kuliner legendaris di Jogja. Warung makan ini sudah berdiri sejak tahun 1959 atau ketika UGM baru pindah ke Bulaksumur. Nasi pecel dan sop di SGPC Bu Wiryo ini sangat digemari oleh orang-orang tua yang dulu kuliah di UGM ataupun UNY.

Sate Klatak Pak Pong di Bantul sudah hits beberapa tahun terakhir. Masa kamu nggak kangen makan sate klathak lagi?

sate klatak pak pong via limakaki.com

Sate klathak adalah kuliner wajib yang biasanya jadi incaran warga ibukota yang sedang berlibur ke Jogja. Selain cita rasanya yang unik karena ditusuk dengan jeruji sepeda dan hanya dikasih garam saja, sate klathak kini lagi ngehits. Jadi wajar apabila banyak orang ke sana buat update Instagram juga. Hehehe. Sate Klathak Pak Pong yang berada di Wonokromo, Pleret, Bantul ini tak pernah sepi dari pengunjung.