Fakta Pahit di Balik Pentas Lumba-lumba & Sederet Alasan Kenapa Kamu Harus Berhenti Nonton

Posted on


Featured Image

Waktu kecil, mungkin kamu sering diajak nonton pentas lumba-lumba sama keluarga. Selain di kebun binatang, biasanya pentas semacam itu sering diadakan di lapangan luas dengan mendirikan tenda seadanya. Pihak penyelenggara akan menyediakan kolam bongkar pasang yang kadang nggak begitu luas buat lumba-lumba bergerak. Sebagai anak-anak, mungkin kita senang-senang aja. Apalagi kalau dapat kesempatan foto sambil dicium sama lumba-lumba.

Kelihatannya emang lucu-lucu aja gitu, menyaksikan lumba-lumba bisa memahami perintah manusia, mengikuti setiap arahannya demi menghibur penonton. Padahal kalau boleh jujur, banyak fakta pahit tersembunyi di balik tepuk tangan orang-orang, riuh redam penonton, dan ingar bingar suara musik yang menyertai ketika pentas sedang berlangsung. Karena sebenarnya lumba-lumba itu tersiksa lho guys! Jadi apa saja hal yang dirasakan para lumba-lumba pentas ini? Dan kenapa kita harus berhenti menonton mulai detik ini juga? Yuk, simak fakta-fakta terselubungnya!

Dari cara penangkapannya aja udah bisa dibilang kalau selama ini lumba-lumba tuh disiksa, dengan dipisahkan dari keluarganya secara paksa. Padahal sifat alaminya memang hidup berkelompok

Bayangin aja kalau manusia yang diculik dan diasingkan, apa nggak stress tuh via www.amusingplanet.com

Di penangkaran, mereka sering dipaksa hidup dengan lumba-lumba lain yang tidak sejenis, dimana membuat mereka kesulitan berkomunikasi

Mereka kehilangan koneksi dengan keluarga dan teman satu kelompoknya. Sifat sosialnya jadi terganggu via Mereka%20kehilangan%20koneksi%20dengan%20keluarga%20dan%20teman%20satu%20kelompoknya.%20Sifat%20sosialnya%20jadi%20terganggu

Di Jepang, orang akan membuat suara yang bikin kelompok lumba-lumba di laut kebisingan, sehingga mereka jadi terpecah-pecah dan tergiring masuk ke laguna jebakan

Menggiring mereka dengan suara berisik via time.com

Setiap tahunnya di Jepang aja ada lebih dari 20.000 lumba-lumba yang ditangkap, disiksa, sebagian untuk diambil dagingnya, sebagian lagi untuk dibeli kebun binatang atau sirkus dan pentas lumba-lumba. Ini cuma di Jepang aja lho ya, di Peru katanya ada 15.000 lumba-lumba ditangkap tiap tahun!

Setelah ‘diculik’ dari habitatnya, lumba-lumba ini diangkut pakai truk yang jauh dari kata nyaman

Bahkan mereka ditempatkan di boks sempit seukuran tubuhnya, minim air, dan cuma diisi spons/kain basah, biar tubuhnya tetap lembab via www.inikabarku.com

Padahal di alam liar, lumba-lumba tuh biasa berenang lebih dari 100 mil per hari. Bayangin ketika dia dipaksa hidup di boks sempit gitu doang!

Di laut bisa berenang bebas via www.livingtours.com

Sekalipun dia ditempatkan di akuarium besar, tetap aja nggak bisa mengganti habitat aslinya. Buat kita mungkin besar tapi buat mereka tetap kecil

Tetap nggak bisa mengganti habitat aslinya via www.hot-ishikawa.jp

Dalam tangki/akuarium/kolam buatan, lumba-lumba tersiksa dengan suaranya sendiri yang bergema kembali kepada mereka, karena dinding menciptakan efek ruang gema

Tersiksa sama suaranya sendiri via www.treehugger.com

Sistem komunikasi mereka memang diatur biar bisa berkomunikasi dengan sesama yang jaraknya berkilo-kilometer jauhnya. Bayangkan suara, siulan, dan getaran tinggi itu menggema kembali ke pendengaran mereka. Banyak lumba-lumba jadi gila karena keterbatasan ini.

Semua perlakuan yang jauh dari kehidupan aslinya di alam liar itu sering membuat mereka stress dan depresi

Belum lagi eksploitasi yang dilakukan penyelenggara pentas. Dalam sehari mereka bisa mengisi 5-6 pertunjukkan sirkus lho! via voicefortheblue.com

Lumba-lumba juga akan menerima perlakukan kasar dari pelatih kalau ia mencoba memberontak atau nggak nurut. Mau nggak mau ya harus mengikuti arahan pelatih! Kejam!

Sering juga dipaksa menuruti permintaan penonton via harianrakyatbengkulu.com

Nggak heran kalau kebanyakan lumba-lumba yang ada di penangkaran umurnya kadang nggak lebih dari setengah umur mereka yang hidup di laut lepas

Sekalipun diberi makan teratur dan dicek kesehatannya tiap hari via www.hipwee.com

Banyak pentas lumba-lumba yang diberi embel-embel hiburan dan sarana belajar bagi anak-anak. Padahal di balik itu semua tersimpan kenyataan pahit yang dialami para lumba-lumba

Mereka tercipta bukan untuk menghibur kita. Justru dengan menonton pentas atau sirkusnya, sama aja kita mendukung eksploitasi lumba-lumba via www.pojokjatim.net2017

Nggak cuma pentas lumba-lumba aja lho yang jadi masalah, bahkan menonton ikan-ikan itu pakai kapal di laut lepas juga mulai banyak dikritik. Soalnya suara bising dari kapal ditengarai bisa bikin komplotan lumba-lumba itu terganggu. Mungkin kalau emang mau nonton lumba-lumba langsung di habitatnya ada peraturan tertentu yang diberlakukan, misal membatasi kapal yang berangkat, atau yang lainnya.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya