Penampakan Gunung Merapi pasca letusan freatik

Posted on


Letusan freatik terjadi karena sentuhan air dengan panas yang dihasilkan magma dari dalam bumi.

Gunung Merapi di perbatasan Yogyakarta dan Jawa Tengah mendadak erupsi. Letusan terjadi pada pukul 7.50 WIB dengan ketinggian kolom asap mencapai 5,5 kilometer. Getaran dan suara gemuruh mendahului erupsi freatik gunung tersebut.

Menurut Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BBPPTKG) Hanik Humaida, letusan freatik wajar terjadi pada gunung berapi. Letusan ini terjadi karena sentuhan air dengan panas yang dihasilkan magma dari dalam bumi.

Kini, Gunung Merapi dalam kondisi ‘aktif normal’. Warga diminta tidak perlu panik namun tetap memantau informasi dan perkembangan.

 

(brl/red)

YOU MAY ALSO LIKE

Tidak ada tanda-tanda sebelumnya, tiba-tiba Gunung
Tidak ada tanda-tanda sebelumnya, tiba-tiba Gunung Merapi erupsi. Kenapa bisa begitu? Temukan jawabannya di video berikut.