Permen karet dapat mencegah asam lambung, mitos atau fakta ya?

Posted on



Hoopsbyhudy.com – Permen karet merupakan salah satu jenis permen yang disukai oleh banyak orang, terutama anak-anak. Tekstur permen karet yang kenyal membuatnya dapat dikunyah berulang-ulang dan juga bisa dijadikan hiburan dengan dibentuk menjadi gelembung.

Berdasarkan bukti yang ada menunjukkan bahwa permen karet tertua ditemukan pada tahun 1993 berupa tiga gumpalan uang berisi pemanis madu yang telah berusia 9 ribu tahun. Permen karet modern terbuat dari karet yang terdiri atas campuran beberapa getah atau damar dan salah satu bahan dasar yang terkenal adalah chicle.

Permen yang digemari banyak orang ini ternyata juga memiliki beragam manfaat bagi kesehatan. Di antaranya adalah bisa memperbaiki memori, menyegarkan bau nafas, membantu mengurangi berat badan dan bahkan dapat mencegah asam lambung naik.

Akan tetapi sebenarnya manfaat permen karet yang terakhir itu beneran fakta atau hanya sekadar mitos belaka ya? Yuk cari tahu jawabannya di bawah ini seperti yang Hoopsbyjudy lansir dari hellosehat.com, Kamis (10/5).

Penyakit asam lambung naik atau yang juga dikenal dengan gastroesophageal reflux (GERD), merupakan penyakit yang dapat menimbulkan sensasi panas dan terbakar mulai dari perut hingga ke tenggorokan. Bahkan terkadang juga bisa menyebabkan rasa asam atau pahit pada mulut. Nah untuk mencegah hal tersebut, sebuah penelitian di Journal of Dental Research menyarankan untuk mengunyah permen karet bebas gula selama 30 menit setelah makan.

Penelitian tersebut semakin diperkuat dengan adanya penilitian lain yang dilakukan Rebecca Moazzez dari Kings College di London, Inggris, yang menyatakan bahwa jika mengunyah permen karet selam 30 menit setelah mengonsumsi makanan berlemak tinggi dapat mengurangi peluang asam lambung naik ke kerongkongan. Pasalnya, mengunyah permen karet disinyalir dapat meningkatkan produksi air liur yang akan membuat kamu lebih sering menelan dan membantu menetralisir pH lambung yang sangat asam.

Akan tetapi yang perlu diperhatikan ialah bahwa tidak semua jenis permen karet memiliki manfaat yang sama jika dimakan untuk mencegah asam lambung naik. Jenis permen karet yang dianjurkan adalah permen karet bikarbonat rendah gula yang bisa ditemukan di apotek. Bikabornat sendiri bekerja dengan cara menetralkan asam naik ke kerongkongan.

Salah satu jenis permen karet yang perlu dihindari oleh penderita asam lambung adalah permen karet dengan rasa peppermint. Dilansir dari halaman Healthline, peppermint justru dapat membuka sfringter atau lingkaran otot kerongkongan baggian bawah yang akan menyebabkan asam lambung naik ke kerongkongan sehingga memicu gejala kenaikan asam lambung.

(brl/fen)