Sering buka puasa dengan gorengan bahaya bagi tubuh, ini penjelasannya

Posted on



Hoopsbyhudy.com – Gorengan menjadi salah satu makanan yang kerap dijadikan andalan dan favorit masyarakat di Indonesia untuk membatalkan puasanya. Kerenyahan dan rasa gurihnya menjadi alasan banyak orang memilihnya sebagai takjil berbuka puasa.

Gorengan sendiri merupakan makanan ringan yang banyak ditemukan di tepi jalan atau berkeliling dengan pikulan dan gerobak. Umumnya di Indonesia bahan-bahan makanan yang dilapisi adonan tepung dan digoreng seperti pisang, tempe, tahu, ubi atau singkong.

Akan tetapi di balik kelezatannya, kebiasaan memakan gorengan ketika berbuka puasa ternyata berdampak buruk bagi kesehatan tubuh. Apalagi jika kebiasaan tersebut rutin kamu lakukan setiap hari selama bulan Ramadan.

Nggak percaya? Yuk simak penjelasannya di bawah ini yang sudah Hoopsbyjudy rangkum dari hellosehat.com, Selasa (22/5).

Kandungan lemak dalam minyak yang terdapat pada gorengan membuat gorengan sulit untuk dicerna, terutama ketika gorengan menjadi makanan pertama yang dimakan saat berbuka puasa. Pasalnya ketika perut kosong setelah berpuasa seharian, perut harus mencerna lemak yang ada pada gorengan. Hal ini membuat saluran pencernaan bekerja lebih keras untuk dapat mencerna lemak tersebut. Sehingga proses untuk mencerna gorengan akan memakan waktu lama serta dapat mengganggu dan menghambat saluran pencernaan untuk mencerna zat gizi lain.

Selain itu, karena gorengan lebih lama untuk dicerna, perut menjadi lebih lama untuk merasa kenyang. Ujungnya, kamu akan terus merasa lapar dan terus menambah gorengan yang kamu makan hingga tidak sadar sudah berapa banyak gorengan yang dimakan. Sulitnya lemak pada gorengan untuk dicerna dan kandungan serat yang sedikit ternyata juga dapat menyebabkan sembelit.

Mengonsumsi gorengan saat berbuka puasa juga bisa merangsang kenaikan asam lambung bagi mereka yang memiliki saluran pencernaan yang sensitif. Hal ini dapat menyebabkan heartburn atau perasaan panad atau terbakar di sekitar perut bagian atas. Kandungan lemak jenuh pada gorengan juga dapat mengakibatkan asam lambung naik.

Jika kamu pernah merasa tenggorokan menjadi gatal setelah mengonsumsi gorengan, hal ini karena adanya kandungan akrolein pada gorengan yang menyebabkan rasa gatal. Akrolein ini terbentuk pada minyak yang sudah dipakai berkali-kali.

Sebenarnya faktor utama penyebab gorengan tidak sehat bagi tubuh terletak pada minyak goreng yang digunakan untuk menggorengnya. Jenis minyak atau lemak yang digunakan untuk menggoreng, cara menggoreng serta sudah berapa kali minyak goreng tersebut dipakai memberi dampak pada kesehatan tubuh. Selain itu jumlah garam yang dipakai pada gorengan juga dapat memberi dampak bagi kesehatan seseorang.

Mengonsumsi gorengan juga mempunyai dampak jangka panjang bagi kesehatan tubuh seseorang. Gorengan dikenal mengandung lemak jahat bagi tubuh seperti lemak jenuh dan lemak trans. Jenis lemak tersebut dapat menumpuk dan menyebabkan pembentukan plak pada arteri di tubuh. Plak ini dapat menghambat aliran darah dan dapat berkembang menjadi penyebab dari penyakit jantung dan stroke. Bahkan sering makan gorengan juga dapat memicu kanker.

Nah, jadi gimana kamu masih mau sering mengonsumsi gorengan saat berbuka puasa?

 

RECOMMENDED